Akhlah Sebuah Tujuan

Akhlah Sebuah Tujuan

“Orangnya sih sering sholat di masjid, pengajian juga kenceng,tapi ya itu..masih suka nipu, ingkar janji dan pelitnya minta ampun !”. Komentar yang acap kali muncul di percakapan harian menghias muamalah bermasyarakat. Ibadah sering di kaitkan dengan akhlak pelakunya. Benarkah akhlak yang kurang sedap bermula dari ibadah yang perannya menguap ? Mari kita tengok bagian dari fungsi ibadah, sholat salah satunya, ” Dan tegakkanlah sholat ! Sesungguhnya sholat yang di tegakkan akan mencegah (rem ) pelakunya dari perbuatan keji dan mungkar “. Tujuan dari semua ibadah membentuk akhlak berubah. Dari yang keji menjadi terpuji. Dari mungkar menjadi benar. Hanya masalahnya sebuah rem akan berfungsi benar jika terpasang dan berfungsi benar. Jika sholat 5 waktu sebenar Rasululloh mencontohkan dikerjakan di masjid berjamaah bagi laki-laki dan tepat waktu bagi perempuan. Jika gerakan sholat sebenar yang dicontohkan Rasululloh. Jika suasana hati menyambut sholat sebenar yang di tuntunkan Rasululloh. Jika khusyu dan thuma’ninah sebenar yang di fahamkan Rasululloh kepada umatnya. Tentu benarnya pelaksanaan sholat membuat benarnya fungsi, mengerem dari keji dan mungkar begitu pakemnya. Seorang datang kepada Rasululloh mengeluhkan sahabatnya yang sholat tapi masih mencuri. Rasululloh menjawab ” Sholatnya nanti akan menghentikanya “. Jangan berhenti sholat kecuali akan hilang rem kebaikan kita.

Subulussalamnusantara.org - Akhlak Sebuah Tujuan

Jangan berhenti memperbaiki sholat kecuali dekat dengan maksiat. Jika sebuah sholat memperbaiki akhlak sedemikian hebat bagaimana bila di tambah dengan perintah Alloh lainya ? Semoga kita tetap istiqomah beribadah meskipun lelah, agar kembali kepada Alloh pada puncak akhlak terbaik kepada Alloh dan makhlukNya. Hadir ke dunia dengan sambutan bahagia meninggalkan pun dengan iringan bahagia. Dalam pencapaian..HUSNUL KHOTIMAH..semoga !!